Sepatah Dua Kata

Selasa, November 16, 2010

Luruhnya Dedaun Rindu direhatkan sementara



Atas nasihat dari beberapa orang rakan, entri Luruhnya Dedaun Rindu akan direhatkan seketika. Saya akan merombak semula e-novel ini agar ia tidak menyentuh perkra-perkara sensitif. Justeru, sebagai ganti, saya akan muat-naik e-novel baru bertajuk Kembali Senyum tidak lama lagi. Segala kesulitan amat dikesali.

Terima kasih untuk sokongan dan dorongan! Saya amat hargainya! (^_^)

2 ulasan :

zulhafiz berkata...

alaaaaaaaa....

Rizai Reeani berkata...

zulhafiz: Maaf ya awak. Oleh kerana ia mengalami sedikit kontroversi, maka adalah tanggungjawab saya untuk memulihkannya.

Insha-Allah, jalan ceritanya masih sama cuma sedang berusaha untuk menjadikannya mesra pembaca. :)