Sepatah Dua Kata

Rabu, Jun 01, 2011

Cinta Yang Terlewat




“KAKAK tak setuju!”
Yusleena memandang wajah kakaknya dengan perasaan yang berbaur. Namun dia tidak sedikit pun terkejut dengan reaksi kakaknya itu kerana dia sudah sedia maklum akan penolakan gadis bertudung litup rona biru cair di hadapannya ini.
“Kenapa? Sebab dia kawan kakak?” duga Yusleena.
Masriza mencebik. Kura-kura dalam perahu, pura-pura tidak tahu. Ya, memang dia menentang hubungan Yusleena dengan Muzri, kawan sekelasnya sejak dari sekolah rendah sehingga sekolah menengah.
Masriza masih ingat sewaktu adik bongsunya itu menyampaikan hasrat hatinya tentang hubungan cinta yang sedang dijalin dengan seseorang yang Masriza kenali. Detik itu hatinya sudah tidak enak. Dan ternyata apa yang berlegar di fikiran menjadi kenyataan. Kala nama Muzri meniti di bibir adiknya, Masriza serasa mahu pengsan.
Sungguh, dia tidak dapat melihat di mana logiknya Yusleena boleh jatuh hati pada Muzri, rakan yang sama-sama bertepuk-tampar, bergurau-senda semasa zaman sekolah dahulu. Mahu menerima Muzri sebagai adik ipar? Dia rela adiknya jadi andartu!
“Yus sedar tak siapa Muzri tu?”
Yusleena pantas mengangguk. “Dia kawan akak, ada masalah ke?”
“Ya, masalah besar!”
“Kak Mas, Yus tak rasa bercinta dengan Muzri satu kesalahan. Malah tak ada sebab pun kami tak boleh bercinta,” bidas Yusleena.
“Akak tak akan terima dia!” Masriza juga tidak mahu mengalah.
“Kenapa? Boleh Kak Mas terangkan? Yus benar-benar tak faham,”
Masriza bungkam. Ah, sukarnya mahu membuat penjelasan. Yusleena tidak mungkin faham. Tak, pasti tidak faham.
“Walau apa pun, akak tetap tak suka Yus dengan Muzri! Muktamad!” ujar Masriza lantas segera bangun, melangkah masuk ke dalam rumah, meninggalkan Yusleena keseorangan di halaman rumah banglo dua tingkat itu dengan hati yang rawan.
*  *  *  *  *
PD Central Market tidak ramai pengunjung petang Sabtu itu. Mungkin kerana hujan lebat yang sejak pagi masih belum menunjukkan tanda mahu berhenti. Masriza tekun menggubah jambangan bunga yang ditempah oleh pelanggan semalam. Tangannya lincah menyisip beberapa kuntum bunga teluki di sebalik dua belas kuntum mawar yang kembang penuh. Fikirannya kala itu hanya tertumpu pada jambangan bunga di hadapan. Tidak sedikit pun perasan yang dirinya diperhatikan sejak tadi.
“Orang kata, mawar memang harum tapi harus hati-hati dengan durinya,”
Sapaan seseorang yang menerjah pendengaran Masriza menyebabkan dia sedikit tersentak lantas berpaling. Bulat matanya melihat susuk tubuh yang amat dikenali sedang merenungnya dengan senyuman yang amat manis. Senyuman yang sentiasa menghadirkan debar dalam hati sejak dua tahun dahulu.
“A… A… Apa yang awak buat di sini?” soal Masriza, gugup.
Pemuda yang berkemeja hitam dengan seluar slack rona serupa itu menghampiri Masriza yang jelas berubah wajahnya. Masriza rasakan jantungnya semakin laju berdegup. Duhai hati, tenanglah…
“Hai, lama tak jumpa ya. Awak sihat?” soal pemuda berkaca mata tanpa bingkai itu.
“Bi… Biasa saja…”
“Setengah tahun tak jumpa, Mas dah banyak berubah. Tambah cantik,” ujar pemuda itu lagi.
Masriza menundukkan wajah. Terasa darah pantas menyerbu ke muka. Hangat. Sungguh, dia tidak mampu menatap wajah pemuda di hadapannya ini lama-lama. Parut luka di hati yang ditinggalkan oleh pemuda ini masih berbekas. Mungkin akan berdarah semula dengan pertemuan yang tidak dijangka ini.
“Sekarang dah jadi buka kedai bunga, impian Mas dulu, kan?”
Ah, mengapa disingkap semula memori lama itu? Apakah pemuda ini memang tidak pernah dapat menebak perasaan cinta yang lama bersarang dalam hati untuk dirinya? Ya, dia tidak akan tahu kerana Masriza tidak pernah melafazkannya. Tidak walau sekalipun.
“Shauqee apa khabar?” tanya Masriza, tidak menjawab persoalan pemuda yang dipanggil Shauqee itu.
“As usual…”
“Zehan?”
“Zehan pun baik-baik saja. Kami sedang sibuk uruskan majlis hujung tahun nanti,”
Majlis? Jangan-jangan…
“Err… majlis… kahwin?” suara Masriza.
Anggukan Shauqee bagai anak panah tajam, tepat mengena parut luka yang berbekas di dalam hati. Dan seperti sangkanya tadi, parut itu sudah pun berdarah semula. Pemuda ini akan berkahwin. Bermakna, dia akan kehilangan lelaki ini buat selama-lamanya.
“Em, sebenarnya Qee datang ni sebab ada perkara nak bincang dengan Mas,” ujar Shauqee dengan wajah yang berubah riak, serius.
“Tentang apa?”
“Muzri dan Yusleena,”
Masriza terpempan!
*  *  *  *  *
MALAM tanpa bintang tampak kosong. Apatah lagi sang rembulan seorang diri memancar suram. Sama suram dengan hatinya kala ini. Perlahan-lahan, sebuah keluhan dilepaskan. Nafas kembali ditarik dan dilepas sekaligus. Akal dan hatinya sedang asyik berperang sejak kedatangan Shauqee ke kedai bunganya siang tadi. Akal meminta dia berfikir secara positif sementara hati menidakkan logik akal. Lebih memihak pada perasaan hiba yang bermukim di sanubari.
Keluhan dilepaskan lagi. Kali ini pandangannya tidak lagi pada langit kelam, tapi terarah pada air terjun buatan yang dibina di sudut halaman rumah banglo yang dicat rona coklat itu. Aliran air terjun sama laju mengalir seperti air mata yang jatuh berjuraian. Sakitnya hati ini. Sangat sakit sehingga tidak tahu bagaimana mahu digambarkan.
Kenangan-kenangan lalu mula diselak. Ada wajah Shauqee, wajah Zehan dan wajahnya sendiri. Dua tahun dahulu, sewaktu dia menuntut di sebuah kolej dalam jurusan seni lukis dan seni reka, dia telah menjalin hubungan persahabatan dengan Zehan, kawan sekuliah merangkap teman sebilik. Oleh kerana mereka sebaya, dan mempunyai perangai yang hampir sama, bak kata orang ‘sekepala’, maka cepat sahaja mereka menjadi akrab.
Di kolej itu juga dia telah bertemu dengan Shauqee, senior yang merupakan pelajar jurusan kejuruteraan elektrik. Shauqee setahun lebih tua darinya. Mereka bertentang mata pertama kali sewaktu Shauqee berlanggar dengannya di perpustakaan. Dan sejak dari itu mereka sering saja bertemu secara kebetulan. Kebetulan yang membawa kepada perubahan dalam hati.
Ya, dia jatuh cinta pada Shauqee. Karisma lelaki itu mengusik naluri wanitanya. Mana tidaknya, Shauqee boleh dikatakan seorang yang berpengaruh di kolej mereka. Naib Yang Dipertua Majlis Perwakilan Pelajar ditambah dengan ketua pasukan ragbi, membuatkan dirinya menjadi perhatian terutama para gadis yang pastinya terpesona dengan wajah Shauqee yang kacak persis pelakon Aaron Aziz.
Dan dia boleh dikatan bertuah kerana Shauqee sudi menerimanya sebagai kawan. Itu pun kerana mereka kerap berjumpa secara kebetulan dan kerap juga berlanggar tidak kira di perpustakaan, di kafeteria mahupun ketika di bangunan kuliah.
Shauqee seorang yang peramah dan bertanggungjawab. Oleh kerana dia selalu bersama-sama dengan Zehan, maka secara tidak langsung, Shauqee juga turut mengenali sahabat baiknya itu. Mulanya dia tidak perasan, angin cinta yang bertiup di sekelilingnya. Masriza rasakan bahawa angin cinta itu menyapa hatinya. Ya, memang ada rasa cinta yang berputik di dalam jiwa tetapi tidak diluah.
Malu dan tidak yakin. Kedua-dua perasaan itu sentiasa menjadi benteng kukuh setiap kali dia cuba untuk menyatakan hasrat hati. Malu kerana dia seorang gadis. Masakan dia mahu terhegeh-hegeh seperti perigi mencari timba. Tidak yakin kerana siapalah dirinya jika hendak dibandingkan dengan Shauqee yang menjadi perhatian ramai. Terlalu kerdil dirasakan setiap kali berada di samping lelaki itu.
Namun, kerana malu dan tidak yakin itulah dia telah kehilangan Shauqee. Kesilapan yang tidak mungkin akan terpadam sampai bila-bila. Lebih menyakitkan apabila sahabat baik sendiri yang memulakan langkah. Zehan dengan beraninya meluahkan rasa hati pada Shauqee. Waktu itu, dia dan Zehan sedang bersiar-siar di taman berhampiran kolej dan Shauqee serta dua orang rakannya juga turut serta.
Zehan telah melafazkan ucapan cinta pada Shauqee secara berdepan, disaksikan oleh dia dan dua orang rakan Shauqee. Jika masa boleh diputar semula, dia tidak akan mengajak Zehan dan Shauqee keluar bersama-sama petang itu. Namun Masriza tahu, itu sesuatu yang mustahil untuk dilakukan. Masa yang telah pergi, tidak mungkin boleh kembali.
Dan tambah merobek luka yang sedia parah apabila Shauqee menerima hasrat hati Zehan. Kata Shauqee, Zehan adalah orang pertama yang berani melafazkan kata cinta padanya. Gadis-gadis yang lain sekadar memendam rasa, sembunyi-sembunyi. Betapa tersentap hati Masriza sewaktu mendengarnya. Iyalah, dia juga tergolong dalam kelompok gadis yang memendam rasa itu.
Walau bagaimana pun, Masriza lega. Lega kerana perasaan yang dipendam tidak diketahui oleh sesiapa. Mujurlah dia tidak mempamerkan perasaannya kerana jika dia berbuat demikian, pastilah dia akan menanggung malu. Rasa malu yang tidak akan terhapus dengan mudah.
Setelah menamatkan pengajian, Masriza mengambil keputusan untuk menceburi dunia perniagaan. Papa dan mamanya tidak membantah kerana papanya juga seorang ahli perniagaan dalam bidang perhotelan. Dan, impian untuk membuka sebuah kedai bunga terlaksana juga. Impian yang pernah dikongsikan dengan Shauqee. Hanya lelaki itu sahaja yang tahu akan impiannya yang satu ini. Tidak papa dan mama, tidak Yusleena, apatah lagi tidak Zehan. Hanya Shauqee.
Setengah tahun tiada khabar, tiba-tiba lelaki itu muncul. Namun, kehadiran Shauqee sudah dapat dijangka. Apatah lagi perkara yang dibincangkan oleh mereka siang tadi sudah Masriza sedia maklum. Perkara yang membuatkan hatinya kembali dipaut pilu.
*  *  *  *  *
YUSLEENA mampir pada kakak sulungnya yang sedang asyik meneliti fail di atas meja. Tahun ini genap umur kakaknya 25 tahun, tua dua tahun darinya. Sudah wajar punya kekasih hati namun sehingga kini kakaknya itu masih belum menunjukkan tanda-tanda yang hatinya sudah dimiliki. Sekejap, adakah kakaknya tidak membenarkan dia menjalin hubungan dengan Muzri kerana cemburu akan dirinya yang sudah berpunya? Ah, mustahil! Kakaknya bukan seorang yang ortodhoks. Justeru, mengapa bila diperkenalkan Muzri, kakaknya beriya-iya menentang?
“Tekunnya orang tu buat kerja,” tegur Yusleena, mengejutkan kakaknya.
“Kus semangat… Kau ni Yus, cuba lain kali bagi salam dulu,” omel Masriza.
Yusleena mengukir senyum kecil. Matanya meliar seketika, memerhati segenap inci kedai bunga yang diusahakan kakaknya itu.
“Hah, datang ni nak apa?”
“Bosanlah duduk rumah. Itu yang Yus datang, nak tolong akak,”
“Bosan apanya. Awak tu nak final exam minggu depan. Pihak kolej bagi cuti seminggu untuk baca buku, bukan untuk merayap,” bebel Masriza.
Yusleena menekup dua belah telinga dengan tapak tangan, tanda protes terhadap bebelan kakaknya. Masriza menggeleng. Dia kembali meneliti dokumen di dalam fail. Sehelai demi sehelai kertas diselak.
“Kak…”
“Hmm…” Masriza menjawab pendek.
“Boleh Yus tanya sesuatu?” soal Yusleena.
“Hmm…”
“Boleh tak?”
“Apa dia?”
“Kenapa akak tak benarkan Yus bercinta dengan Muz?”
Selakan Masriza terhenti. Dia mengangkat wajah, memandang Yusleena yang tampak tenang. Fail di atas meja ditutup. Matanya merenung mata Yusleena dalam-dalam.
“Akak minta maaf. Akak memang tak boleh setuju Yus dengan Muz,” jawab Masriza.
“Tapi kenapa?”
“Sebab Muz adalah adik pada lelaki yang menghadirkan luka dalam hati akak,” Masriza akhirnya meluahkan.
Dahi Yusleena berkerut. Jelas tidak faham kata-kata kakaknya tadi.
“Muz adalah adik Shauqee, lelaki yang pernah akak cintai dan perasaan cinta itu masih belum berubah. Namun cinta akak bukanlah milik Shauqee. Jadi, kalau Yus dan Muz bercinta, akak akan terpaksa berdepan dengan Shauqee dan kalau boleh akak tak mahu jumpa dia lagi. Akak tak mahu luka lama berdarah semula. Akak harap Yus faham…” terang Masriza.
Bunyi pasu pecah menarik perhatian. Pantas kedua-duanya berpaling. Mata Masriza bagai mahu terjojol keluar tatkala melihat Shauqee sedang berlari keluar dari kedai. Tidak, tak mungkin! Tak mungkin lelaki itu dengar apa yang dikatakannya tadi. Tak mungkin!
*  *  *  *  *
“APA yang Yus nak buat sekarang ni kak?” tanya Yusleena pada kakaknya yang sedang memanggungkan kepala di atas tapak tangan kanannya.
Masriza menatap wajah Yusleena sebentar dan kemudian beralih pada pemuda yang duduk di sebelah adiknya. Pemuda berkulit hitam manis itu memang berbeza dengan abangnya. Namun wajah mereka masih ada iras-iras terutama di bahagian mata dan hidung.
Kali pertama Yusleena memperkenalkan pemuda itu padanya, dia agak terkejut kerana wajah itu mengingatkannya pada Shauqee namun lelaki itu kulitnya cerah, berbeza dengan adiknya, Muzri yang berkulit hitam manis. Mulanya dia tidak menyangka yang Muzri adalah adik kepada Shauqee sehinggalah Muzri mengajaknya makan tengahari bersama-sama dengan keluarganya. Dan sejurus mengetahui Muzri adalah adik kepada lelaki yang pernah dicintainya, dia merasakan bahawa perhubungan itu tidak wajar diteruskan.
Walau bagaimanapun, semuanya berubah apabila Shauqee datang berbincang dengannya tempoh hari. Shauqee tanyakan sebab kenapa dia tidak bersetuju dengan hubungan Yusleena dan Muzri. Waktu itu, masakan Masriza mahu mengaku yang dia pernah menyimpan rasa cinta pada Shauqee dan masih berharap sehingga kini. Lalu dia memberi alasan bahawa Yusleena itu masih muda, masih sedang belajar dan bimbang jika bercinta, pelajarannya akan terjejas. Ah, alasan lapuk. Alasan yang kedengaran tidak logik pada dirinya sendiri namun itu saja yang mampu difikirkan sebagai alasan.
Dan apabila mengetahui yang Shauqee akan melangsungkan perkahwinan dengan Zehan, Masriza yakin, penantiannya sudah berakhir. Dia harus lupakan perasaannya pada Shauqee. Harus lontarkan jauh-jauh ke laut dalam. Tiada guna lagi dia berharap. Semuanya sudah tamat.
Sejak tamat belajar, dia jarang menghubungi Zehan walau gadis itu adalah sahabat baiknya. Bahkan sejak Zehan menjalinkan hubungan cinta dengan Shauqee, dia bertindak menjauhkan diri. Dia tidak mahu mendengar sebarang khabar tentang Shauqee dari Zehan. Dia tidak mahu hatinya rapuh. Mendengar nama lelaki itu sahaja sudah cukup menggetarkan jiwa.
“Kak Mas?”
Teguran Yusleena menyentak Masriza dari lamunan. Sempat lagi dia menyelak kenangan silam yang memeritkan itu. Masriza berdehem seketika. Dia meluruskan badan lalu kedua belah tangannya saling digenggam.
“Akak akan berbincang dengan Shauqee nanti. Kamu berdua jangan risau, walau sehebat mana dugaan yang datang, kalau jodoh kamu kuat, tetap tak ke mana,” ujar Masriza dengan harapan kata-katanya itu dapat melegakan perasaan pasangan muda di hadapannya itu.
 Yusleena dan Muzri bangun dari duduk lalu meminta diri. Masriza menghantar pemergian kedua-duanya dengan anak mata sehingga bayang mereka hilang dari pandangan. Sebuah keluhan dilepaskan. Keadaan sekarang jadi terbalik. Jika dulu, dia menentang hubungan Yusleena dan Muzri. Kemudian, dia merestui hubungan tersebut kerana seperti katanya tadi, penantian sudah berakhir. Tiada guna lagi dia menggantung harap yang cintanya pada Shauqee akan berbalas.
Tambahan pula, tidak ada salahnya jika Yusleena dan Muzri menjalin hubungan. Dia tidak boleh terlalu mementingkan diri sendiri sehingga merosakkan kebahagiaan adiknya yang baru hendak tercipta. Kenangan tetap akan jadi kenangan.
Apa yang merumitkan sekarang adalah tindakan Shauqee yang melarang keras adiknya dari berjumpa dengan Yusleena. Masriza yakin Shauqee terdengar luahan hatinya pada Yusleena semalam. Ah, perasaan ini memang sesuatu yang melemaskan!
Masriza bangun menuju ke kaunter pembayaran. Dia mengambil telefon bimbit yang disimpan di dalam laci. Jemarinya mula menaip baris kata. Butang hantar ditekan. Semoga mesej yang dikirim itu akan dibaca oleh penerimanya.
*  *  *  *  *
SUASANA di Pantai Cahaya Negeri petang itu tenang. Rata-rata yang hadir ke situ adalah pasangan muda-mudi yang dilamun cinta dan ada juga keluarga yang datang membawa anak-anak mereka menikmati angin laut yang berhembus nyaman. Di kaki langit, burung-burung mula kelihatan pulang ke sarang. Serakan rona jingga juga mula tersebar di ufuk barat.
Masriza mencapai ranting kayu yang berada di bawah bangku lalu mula melakar sesuatu di atas pasir. Sejak tadi dia menanti lelaki di sebelahnya bersuara namun sudah lima minit berlalu, masih tiada butir bicara yang keluar dari mulut lelaki itu.
“Awak tak sepatutnya halang hubungan Muzri dan Yusleena,” akhirnya Masriza yang membuka kata.
“Huh, bukan ke Mas memang tak mahu mereka berhubungan?” ujar Shauqee.
“Saya rasa awak tahu sebabnya mengapa saya buat macam tu dulu, kan?” balas Masriza.
“Dan Qee juga yakin Mas tahu sebabnya mengapa Qee buat macam ni,”
Masriza tersengih. Lelaki ini sengaja bermain tarik tali nampaknya.
“Kita ni dah macam budak-budak Qee…”
Kebisuan mula hinggap antara keduanya. Masing-masing melayan rasa. Masriza menghalakan pandangannya pada dua orang kanak-kanak yang sedang girang bermain di gigi air. Shauqee juga turut mengarahkan matanya ke arah yang sama.
“Macam mana Qee nak berhadapan dengan Mas?”
“Kenapa? Muka saya ni hodoh sangat ke?” Masriza cuba berlelucon.
“Qee serius ni. Kenapa Mas tak beritahu perasaan Mas pada Qee?”
“Saya rasa sama ada saya beritahu atau tidak, ia tidak menjadi masalah sekarang. Lagipun…”
“Mas kejam tahu?”
Masriza terpana! Dia kejam? Sedarkah Shauqee apa yang baru sahaja meluncur laju dari mulutnya sebentar tadi?
“Maksud awak?”
Segugus nafas berat dimuntahkan oleh Shauqee. Sepertinya ada beban besar yang dipikul di atas bahu.
“Qee pernah sayangkan Mas,”
Ranting kayu yang dipegang Masriza terlepas dari pegangan. Pantas dia berpaling, mencari mata Shauqee. Dia mahu merenung mata itu dalam-dalam. Benar, Shauqee tidak menipu. Lelaki itu benar-benar maksudkan kata-katanya tadi.
“Apa yang awak merepak ni Qee?”
“Qee tak merepek Mas. Qee memang pernah sayangkan Mas. Tapi Qee tengok Mas macam tak ada simpan apa-apa perasaan pada Qee. Jadi, bila Zehan luahkan perasaan pada Qee, Qee terus terima sebab Qee yakin, Mas tak ada perasaan pada Qee,” jelas Shauqee.
Ya, Tuhan! Masriza memegang dada. Nafasnya tidak teratur. Laju turun-naik. Tolong, tolong jangan katakan apa yang dia dengari tadi satu realiti. Tolonglah katakan ini hanya satu mimpi. Tolong!
“Qee! Awak, masih sayangkan saya? Awak masih cintakan saya?” soal Masriza tidak mampu mengawal perasaan. Kedua-dua belah bahu Shauqee digenggam lalu digoncang.
“Mas…”
“Awak masih sayangkan saya? Jawablah Qee!” Masriza mendesak.
“Maafkan Qee…” ujar Shauqee lalu menundukkan wajahnya.
Perlahan-lahan genggaman Masriza pada bahu Shauqee terlerai. Kedua-dua tangannya melurut ke bawah.Ya, Tuhan… Apa yang sedang terjadi padanya ini? Mengapa dia tidak mampu mengawal perasaannya? Bukankah lelaki ini akan berkahwin tidak lama lagi? Semuanya sudah terlewat Masriza! Terlewat!
“Qee sudah lama lupuskan perasaan sayang Qee pada Mas. Sejak Zehan luahkan perasaan pada Qee, Qee belajar untuk menyayangi Zehan dan ternyata, hati Qee sudah dimiliki oleh Zehan sepenuhnya. Kini hanya Zehan yang berada dalam hati Qee. Maaf…”
Masriza tidak mampu lagi memandang wajah lelaki di sisinya itu. Seluruh tubuhnya terasa lemah. Kali ini jantungnya seakan mahu pecah. Bukan kerana berdebar, tetapi kerana tidak mampu lagi menahan kesakitan yang menggunung dalam jiwa.
“To… Tolong tinggalkan saya sendirian…” pinta Masriza, sayu.
Shauqee melepaskan keluhan sebelum bangkit meninggalkan gadis bertudung biru dengan blaus lengan panjang rona putih itu. Dia faham gelora yang sedang melanda Masriza saat ini namun dia tidak tahu caranya untuk menyingkirkan gelora itu. Masa lalu tetap tidak boleh diubah. Sejarah, akan tetap menjadi sejarah.
*  *  *  *  *
KUNTUMAN-KUNTUMAN mawar kuning yang baru tiba dari pembekal pagi tadi dimasukkan ke dalam balang besar berisi sedikit air. Dia harus memastikan mawar-mawar itu tampak segar. Seminggu berlalu sejak kejadian di Pantai Cahaya Negeri. Seminggu juga Shauqee tidak menghubunginya. Mungkin memberi dia peluang untuk merawat luka. Ya, seminggu yang berlalu ini memang digunakan sepenuhnya untuk mengembalikan semula semangat yang goyah. Betapa sukarnya dia untuk menerima kenyataan bahawa cintanya tidak bertepuk sebelah tangan. Namun kerana terlalu memendam rasa, dia kehilangan cinta itu.
Bunyi pintu ditolak menarik perhatian Masriza. Dia berpaling. Wajah Shauqee menyapa pandangan. Lelaki itu menguntum senyum kecil.
“Sihat?”
“Biasa-biasa saja,” jawab Masriza lalu kembali menumpukan perhatian pada bunga-bunga di hadapannya.
“Mas…” belum sempat Shauqee meneruskan kata, Masriza terlebih dahulu menukas.
“Saya ada dengar dari Yus yang awak dah terima hubungan mereka. Terima kasih…”
Shaquee hanya mampu mengangguk. Dia merenung wajah gadis yang sedang asyik dengan bunga-bunga mawar kuning di tangan. Wajah itu masih mendung tapi sudah ada sedikit sinar yang kelihatan. Shauqee tahu Masriza tabah orangnya. Pasti luka di hati akan perlahan-lahan dirawat agar sembuh sepenuhnya.
“Boleh beri Qee sekuntum bunga ros tu?”
“Tapi saya belum buang durinya lagi,”
“Tak apa, bagi pada Qee. Biar Qee yang buangkan,” ujar Shauqee lalu mengambil cutter yang berada tidak jauh dari Masriza lalu membuang duri yang terdapat pada bunga mawar kuning itu.
“Nah, istimewa untuk Mas,” ujar Shauqee lalu menghulurkan sekuntum bunga mawar kuning itu pada Masriza.
“Bunga ros kuning tu lambang persahabatan. Qee telah buang durinya, dengan harapan persahabatan antara kita tidak lagi diduga. Qee harap Mas sudi terima,”
Masriza memandang Shauqee yang mengukir senyum. Kemudian, pandangannya jatuh pada mawar kuning dalam pegangan lelaki itu. Tanpa teragak-agak, Masriza menyambutnya. Ya, sekurang-kurangnya, dia dan Shauqee masih ada hubungan yang lebih bermakna. Persahabatan.
::TAMAT::

11 ulasan :

Ilmar Imia @ Fathi Ramli berkata...

Kesalahanku melewatkanmu hingga kau kini dengan yang lain... maafkan aku... ~Yang Terlewatkan (SO7)~

Rizai Reeani berkata...

Wah, Aimi memang peminat setia SO7 ya. Hehehe... Terima kasih sudi singgah membaca. :)

lonely gurlz berkata...

waa.. kesian maz. wat lah sambungan apa jadi dkat dia pas ni..

Tanpa Nama berkata...

kadang2 pershabatan itu lebih indah dri percintaan..

shura berkata...

stuju dgan tanpa nama. best citernya. tulis banyak2 lg ya.

Rizai Reeani berkata...

lonely gurlz: Sambungan? Jika ada idea, Insha-Allah...

Tanpa Nama: Ya, semuanya bergantung pada persepsi peribadi masing-masing.

shura: Dengan izin-NYA dan sokongan dari rakan pembaca, akan terus melakar bait-bait kata...

Terima kasih untuk ulasan yang diberi. (^_^)

Tanpa Nama berkata...

Best!!good job

Ridha Reewani / Rizai Reeani berkata...

Terima kasih Tanpa Nama sudi singgah membaca. :)

Tanpa Nama berkata...

Kdg2 ape yg kita nk x semestinya memiliki...

zahirah berkata...

😢😢😢
Luluh hatiku mengenangkan nasibmu

Tanpa Nama berkata...

Nice story :)