Sepatah Dua Kata

Isnin, Mac 12, 2012

Teaser Cerpen Semanis Epal



SUDUT bacaan yang terletak di bahagian kanan butik Bunga-cunga Cinta menjadi tempat pertemuan dua jiwa yang saling merindu. Lima minit berlalu, hanya mata yang bersuara. Lidah seakan kelu untuk melontar kata.
          “Ana...” akhirnya Yuzer membuka bicara.
          Raihana terasa matanya bergenang. Fikirnya, dia tidak akan mendengar suara itu memanggil namanya lagi. Dikuatkan hati agar air matanya tidak tumpah. Terlalu banyak yang ingin ditanya tetapi semuanya tersekat di kerongkong.
          “Ana sihat?”
          Hanya anggukan sahaja sebagai jawapan pertanyaan lelaki berkemeja kotak-kotak di depannya. Ya, secara luaran, memang kelihatan dia sihat seperti biasa. Namun dalamannya, sudah hancur-luluh.
          “Ana sihat?”
          Ah, tidak perasankah Yuzer akan anggukannya tadi? Sekali lagi Raihana mengangguk. Sungguh, mulutnya terasa bagai digam. Ketat dan rapat.
          “Ana sihat?” tanya Yuzer untuk kesekalian kalinya.
          Sepasang mata bening milik Yuzer ditatap sayu. Dia tahu lelaki itu mahu memancingnya berbicara tetapi dia tidak punya kekuatan untuk melafaz kata. Hati dan jiwanya sudah basah-kuyup dengan hujan derita. Terlalu perit mengenangkan luka yang ditinggalkan Yuzer.
          “Saya minta maaf.”

p/s: Jemputlah sertai grup FB yang baru ditubuhkan.  Di situ saya bercerita dan bertukar bicara dengan ahli-ahlinya. Klik sini.  (^_^)

Tiada ulasan :